Story Curly Hair (sisir bulet keramat)


posted by Eline on

4 comments

Gw lagi belajar gambar nih, tapi kayanya masih kacau. Tapi gw ga tau diri aja gituh buat naro disini, sekalian ngasih bayangan2 blur tentang cerita gw di suatu kamis pagi.

Tumben2an nih, di idup gw yang udah cukup hectic ini, tiba2 ada kejadian bosdoh yang muncul. Cerita disaat gw lagi melakukan rutinitas sebelom berangkat ke kantor. Jadi, seperti biasa setelah mandi gw pun berdandan (ikaaaa, gw dandan) alakadarnya. Modal bedak marcks yang 2 taun baru abis, n lips ice naughty red biar terlihat seksi gituh kl lagi monyong2.

Nah selese gw menaburkan bedak dan mengoleskan lip ice tadi, gw pun sisiran pake sisir bulet andalan gw. FYI, kl gw pake sisir ini , maka rambut gw akan terbentuk kaya kue semprong, gulungan bulet melingkar panjang ( hey kamu, jangan bayangin yang aneh2) berklompok2 gituh. Buat emak2 yang punya anak cewe masih kecil biasanya ngarep anaknya punya rambut kaya gw, bangga dong jo, tapi disisi lain gw jadi mikir apa gw kaya bayi dengan rambut gw ituh?

Dan pagi itu, saat gw lagi memandang mesra sisir bulet gw, gw jadi inget sama rol rambut yang gw liat kemarennya di mobil temen kantor gw, pas kami bareng2 makan siang. Lalu gw pun mulai berpikir dan mengira2 kalo sisir bulet gw bisa jadi rol juga, kan bentuknya mirip.

Di mulailah ritual gw mengerol rambut gw ke dalem, berharap nanti rambut gw akan kaya di blow. mungkin sedikit menggembung, tapi it's ok lah, ganti gaya.
" Laa..la..la...li..li..li...gaya gw bergantiiiiii"
Dengan semangat gw menggulung2 rambut gw kedalem, ke atas, sambil bersenandung2 kecil n ngebayangin hasilnya. Hohoho...sayang i'm not on my flirting, jadi efek dari hasil akhir nanti agak kurang sadis.

Begitu satu kelompok rambut mulai tergulung dengan rapi keatas, gw melepas pegangan sisir gw, dan mendiamkan gulungan sisir dan rambut itu beberapa saat, biar blow-nya lebih awet. Sembari nunggu gw pun melentik2an bulu mata gw yang numbuh ga niat itu pake capitan bulu ketek, eh bulu mata maksud gw. Mata gw pun berkedip2 genit karenanya, bukan gara2 bulu mata gw jadi lentik, melainkan karena kelopak gw kejepit n mata gw beraer.

Gw ga jadi lentik2in bulu mata, repot ternyata. Maka gw pun kembali berkonsentasi ke rambut gw. Kayanya udah cukup lama nih, siap buat dilepas n berpindah ke kelompok yang lainnya. Gw nglepasin gulungan rambut gw, dan bersiap dengan sensasinya. Tapi...o'ow. tukah kau kawan apa yang terjadi? IYAK BETUL, sisir bulet itu nyangkut di gulungan rambut gw yang lumayan panjang.
"Huaaaa..sisirnya nyangkut"

Gw tarik2 ga bisa2, yang ada malah sakit rambut gw kejambak2. Huaaa... gimana inih? Udah hampir jam 8 lagi. Gw berusaha tenang dan berpikir jernih.
" Apa gw potong aja ya ni rambut" sempet kepikiran ide setan kaya gituh, tapi setelah gw mikir lagi, gw masih takut nanti hasilnya kaya rambutnya BCL dan Maia yang pendek sebelah waktu itu. Ih ga sudi gw ikut2.

Gw tarik napas dalam2, mondar mandir, berusaha tenang lagi, tapi GA BERHASIL. Gw panik, panik, panik.
" Ga bisa lepas, nyangkut, gimana inih, gimana inih?"

Gw panik sambil terus merusaha ngelepasin gulungan rambut gw, gw tarik sedikit2, lumayan terurai, tapi rambut gw jadi acak2an. Pas lagi panik2nya gitu, eh tukang roti enak lewat. Wah gw kan mau beli roti buat sarapan, wah gimana nih, masa gw mau keluar dengan tampang kaya gini? Tapi kl ga beli, gw akan bingung sarapan apa. Ah bodo ah. Akhirnya gw nekad manggil itu tukang roti dari balkon atas kamar gw.

Menarik napas dulu sebelom akhirnya gw menguatkan diri buat keluar kamar, sambil berharap mudah2an ga ada temen2 kos yang liat. Gw gengem tuh gulungan rambut n pretend semuanya aman terkendali. Beruntung, sampe di bawah gw cuma ketemu si Wahyu, penjaga kosan, lagi nyapu2 n kayanya ga peduli ma rambut gw. Nah, yang agak parah, begitu sampe dibawah gw akan berinteraksi dengan si abang tukang roti yang pastinya akan sadar something wrong di rambut gw. Bener kan...
"Kenapa neng rambutnya?"
"Nyangkut bang," jawab gw santai (apa ga tau malu)
"Lagian si eneng, rambut keriting gitu pake sisir gitu, ya nyangkut lah", kata si abang tukang roti tanpa dosa.
"*%$#&^$#$#(*)&%#@"

Kalo ga butuh rotinya, gw pasti sandal jepit gw udah gw jejelin ke si abang2 tukang roti. Sambil dongkol gw kembali ke kamar gw, sampe lupa nutupin rambut. Ketemu wahyu lagi n dia akhirnya nyadar juga n nanyain. "Nyangkut" gitu jawab gw.

Seperempat jam kemudian setelah gw lepasin sedikit2, n dengan memohon doa restu ayah bunda, akhirnya rambut gw berhasil terlepas dari jeratan si sisir bulet keramat.
Beginilah tampang gw setelah terlepas dari lilitan sisir bulet keramat.
Sedih gw liat rambut gw, mencuat ke arah2 yang aneh. Untungnya dengan sedikit bantuan dari styling gel, rambut gw bisa kembali keriting seperti semula. Tapi pala gw masih berdenyut2 dan gw mulai modal buat beli rol rambut yang asli. Ga tau deh bisa ngefek ga ya dirambut gw yang aslinya emang udah kriting ini.
Fyuuhhhh...

See you around folks

4 comments

  1. aldilalalala

Leave a Reply

eh Lin, ceritamu itu...

Related Posts with Thumbnails